Thursday, 4 September 2014

Sudah 13 Minggu Aja Kamu, Dek!



Dear my beloved baby, ga terasa udah umur 13 minggu aja. Udah gede. Kadang kalau malam udah bisa gerak-gerak meski cuman dikit. Kapan hari pas periksa ke dokter dan melihatmu untuk yang pertama kali, pas banget babynya lagi gerak-gerak, pakai miring-miring segala. Ternyata ga semua ibu beruntung bisa melihat baby-nya gerak-gerak pas di-USG. Saya ternyata salah satu yang beruntung itu. Hugs!
4 Agustus 2014. 10 minggu 3 hari

Sebenarnya dari dulu, dari sebelum Saya menikah, Saya berkeinginan kalau setelah menikah Saya hamil, Saya pengen share keadaan si baby dari baby umur satu minggu. Tapi apa daya Saya ga tau kalau Saya hamil sampai baby umur satu setengah bulan Saya baru mengetahuinya, karena gejala-gejala awal kehamilan belum muncul saat baby masih umur satu sampai empat minggu. Hingga pada akhirnya awal bulan Ramadhan bulan Agustus 2014 Saya mulai mual dan muntah hampir setiap hari. Ga hanya mual dan muntah pada pagi hari, tapi juga siang, maupun malam hari. Udah bukan morningsickness, tapi udah everytimesickness. Sudah mulai ga kuat ibadah puasa, puasa Cuma kira-kira sekitar 15 hari, dan ga mood melakukan aktivitas lain selain tiduran di kasur. Dari gejala-gejala tersebut, Saya memutuskan untuk melakukan tes kehamilan sendiri dengan membeli alatnya di apotek. Hasilnya seperti yang sudah Saya duga, positif. Senang sekali!

Pada awalnya Saya mengira baby masih berumur sekitar satu minggu saat Saya melakukan tes kehamilan. Tetapi, dari hasil USG menyebutkan bahwa baby telah umur 10 minggu lebih tiga hari. Saya menikah tanggal 31 Mei 2014. Saya terakhir berhenti mens tanggal 29 Mei 2014. Ternyata lagi dari hasil USG, voila, Saya telah hamil dari tanggal 2 Juni 2014. Sempet kaget. Cepet banget hamilnya. Kalau kata orang-orang sih namanya cos pleng. Alhamdulillah habis menikah langsung diberi momongan. Pas udah tau kalau Saya telah hamil, Saya berkeinginan untuk men-share keadaan baby mulai saat itu. Tapi apa daya, karena saya yang sering muntah dan ga mood ngapa-ngapain, akhirnya baru sekarangggg iniiii menyempatkan diri untuk menceritakannya. Alhamdulillah akhir-akhir ini Saya udah sehat dan udah ga mual muntah lagi seperti dikatakan oleh dokter maupun bidan klau gejala mual muntah akan berkurang dan berhenti ketika kehamilan menginjak trimester ke dua. 

Kembali ke keadaan baby dari umur minggu pertama. Seperti yang sudah Saya katakan di awal, minggu pertama hingga keempat, Saya belum merasakan tanda-tanda kehamilan. Masih sehat dan beraktivitas seperti biasa. Memasak, mencuci, jalan-jalan, menjahit orderan pouch seperti biasanya, bahkan hingga kerja lembur sampai malam. Tapi setelah baby menginjak umur 5 minggu, Saya udah mulai sakit-sakitan mual muntah. Puncaknya ketika baby mulai umur 6 sampai 10 minggu. Udah ga pernah masuk dapur karena mencium bau minyak goreng bisa muntah. Melihat mie instan yang masih di dalam bugkusan sudah mual. Tapi porsi makan saya ga berkurang. Masih tetap. Namun terkadang kalau kebanyakan makan, setelah setengah atau satu jam sesudahnya bisa muntah. Ajaibnya selama hamil saya ga doyan minum kopi maupun teh. Padahal dari dulu saya addicted sama kopi. Bisa 3 kali sehari saya minum kopi. Dulu sempat sedih pas dikasih tau kalau kelak pas hamil ga boleh minum kopi. Tapi ternyata setelah saya hamil malah ga doyan. Mencium aja agak-agak mual. 
Banyak mengalami perubahan dalam diri saya selama saya hamil ini. Dari yang semula ga suka jadi suka, dari yang suka jadi ga suka. Udah gitu wajah saya mulai berjerawat lumayan parah. Kalau kata orang-orang itu bawaan bayi. Tapi saya ga suka dengan statement ‘bawaan bayi’. Kasihan banget kan ya si bayi masih dalam perut ga tau apa-apa udah dituduh membawa sifat-sifat buruk seperti bikin si ibu berjerawat, bikin kulit ibu kering, bikin rambut si ibu rontok, etc. Padahal kalau secara ilmu biologi jerawat muncul pada ibu hamil karena pengaruh hormon saat kehamilan. Kulit kering dan rambut rontok karena kurang vitamin E bukan karena dibawain sama si bayi.

Selain itu banya banget mitos-mitos seputar kehamilan yang berkembang di masyarakat, apalagi Jawa. Ga boleh ini, ga boleh itu. Masak iya katanya orang hamil ga boleh menjahit? Padahal saya dapat uang dari hasil menjahit pouch dan tote bag. Kalau saya selama hamil ga boleh jahit, anak saya kelak mau makan apa?:(. Kalau dipikir-pikir ga ada hubungannya juga kan ya, kecuali kalau yang dijahit adalah perut saya. Nah itu baru masalah. Ada lagi nih, katanya ga boleh minum es, karena bikin si bayi jadi gede dalam perut. Es mengandung air, air ga bisa bikin bayi jadi gede dalam perut. Yang bisa bikin gede itu adalah gula. Apabila si ibu kebanyakan gula akan menyababkan diabetes yang membuat si bayi jadi obesitas dalam perut. Ah, dan masih banyak lagi. Mungkin setiap daerah memiliki mitos-mitos yang berbeda seputar kehamilan. Be smart kalau misalnya dikasih tau orang-orang tentang mitos ini itu. Kalau perlu cari literatur yang terpercaya untuk menyangkalnya. Terkadang orang-orang tua dan orang-orang yang sudah pernah hamil nih yang selalu menggurui kita ini itu. Tua atau pernah hamil belum tentu benar kan?

4 September 2014. 13 minggu 5 hari
Kadang agak ga percaya juga, tiba-tiba udah hamil aja, mau jadi seorang ibu, dan suami saya bakal jadi seorang ayah. Kadang saya masih diselimuti rasa takut. Takut ga bisa jadi ibu yang baik dan bisa membahagiakan anak saya nanti. Ketika saya hamil ini lah saya baru merasakan dan menyadari “Oh kayak gini ya rasanya kenapa ada ungkapan surga ada di telapak kaki ibu?”. Tidak se-simple –seperti apa yang saya bayangkan sebelumnya. Padahal ini masih hamil lho ya, dan masih kecil lagi si baby dalam perut, belum jadi ibu udah ribet bangetttt. Tapi ya dinikmati aja sih ya, rejeki dari Tuhan yang tak ternilai harganya ini sih kata orang-orang. Ditambah sekarang saya dan suami masih tinggal di rumah kontrakan berlantai dua. Lantai satu untuk kami membuka usaha, dan lantai dua untuk tempat tinggal kami berdua. Sejak menikah saya langsung pindah ke sini. Suami saya ga mau ikut orang tuanya maupun ikut mertua. Yaudah saya nurut aja. Jadi tambah pikiran nanti si anak diajakin tinggal di mana. Orang tua kami bukan konglomerat jadi ga bisa membangunkan rumah dan membelikan mobil mewah untuk kami berdua seperti apa yang teman-teman kami dapatkan dari orang tua mereka setelah menikah. Hehehe! Jadi lebih keren kami dong ya, mandiri dan usaha sendiri ga minta-minta sama orang tua :P. Mana harga rumah mahal banget. Haha! Yaa meski saat ini kami Cuma bisa mengontrak untuk sementara waktu sembari menabung mengumpulkan pundi-pundi untuk membangun rumah yang nyaman untuk kami bertiga kelak. Setidaknya kami sudah tidak menjadi beban dan tanggungan orang tua kami. Doakan yes! 

Saturday, 6 April 2013

THRALL DIVISION NEW STORE (HC/Punk stuff distribution)